Bismillahirrahmanirrahim | Berkata Abdullah ibnu Abbas radhiallahu 'anhu: "Tidaklah datang kepada manusia suatu tahun yang baru melainkan mereka pasti akan membuat bid'ah baru dan mematikan sunnah sehingga hiduplah bid'ah dan matilah sunnah." Diriwayatkan oleh Ibnu Wadhdhah di dalam kitab Al Bida' wan Nahyu 'anha | Berkata Sufyan Ats Tsauri rahimahullahu ta'ala: "Bid'ah lebih disukai Iblis daripada maksiat karena maksiat akan ditaubati sedangkan bid'ah tidak akan ditaubati." Diriwayatkan oleh Al Baghawi di dalam kitab Syarhus Sunnah (1/216) | Berkata Sufyan bin Uyainah rahimahullahu ta'ala: "Barangsiapa yang rusak dari kalangan ulama kita maka pada dirinya terdapat kemiripan dengan ulama Yahudi dan barangsiapa yang rusak dari kalangan ahli ibadah kita maka pada dirinya terdapat kemiripan dengan ahli ibadah Nasrani." |

Riya adalah Tasyabbuh dengan Orang Kafir

بسم الله الرحمن الرحيم

Kita semua tentunya pernah mendengar istilah riya. Riya artinya secara bebas adalah melakukan suatu ibadah yang syar’i dengan niat untuk mencari penilaian baik dari selain Allah ta’ala. Dalam kesempatan ini, kita tidak membahas dalil-dalil tentang pengharaman riba secara khusus, namun kita akan membahas riya dari sisi yang lain.

Tahukah anda bahwasanya riya merupakan bentuk penyerupaan (tasyabbuh) terhadap orang-orang kafir dan munafik? Bila belum tahu, inilah dalil-dalilnya:

1. Riya merupakan tasyabbuh terhadap sifat orang kafir. Dalilnya adalah firman Allah ta’ala:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تُبْطِلُوا صَدَقَاتِكُمْ بِالْمَنِّ وَالْأَذَى كَالَّذِي يُنْفِقُ مَالَهُ رِئَاءَ النَّاسِ وَلَا يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَمَثَلُهُ كَمَثَلِ صَفْوَانٍ عَلَيْهِ تُرَابٌ فَأَصَابَهُ وَابِلٌ فَتَرَكَهُ صَلْدًا لَا يَقْدِرُونَ عَلَى شَيْءٍ مِمَّا كَسَبُوا وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْكَافِرِينَ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kalian menghilangkan (pahala) sedekah kalian dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima), seperti orang yang menafkahkan hartanya karena riya kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang itu seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu ia menjadi bersih (tidak bertanah). Mereka tidak menguasai sesuatupun dari apa yang mereka usahakan dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir.” [QS Al Baqarah: 264]

Sisi pendalilannya adalah bahwa orang yang berinfak dengan riya serta tidak beriman kepada Allah dan hari kiamat dinamakan oleh Allah sebagai orang kafir di akhir ayat di atas.

2. Riya merupakan tasyabbuh terhadap sifat orang munafik. Dalilnya adalah firman Allah ta’ala:

إِنَّ الْمُنَافِقِينَ يُخَادِعُونَ اللَّهَ وَهُوَ خَادِعُهُمْ وَإِذَا قَامُوا إِلَى الصَّلَاةِ قَامُوا كُسَالَى يُرَاءُونَ النَّاسَ وَلَا يَذْكُرُونَ اللَّهَ إِلَّا قَلِيلًا

“Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka. Apabila mereka berdiri untuk shalat mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya (dengan shalat) di hadapan manusia, dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali.” [QS An Nisa: 142]

PERHATIAN: 

Bukanlah maksud kami dengan tulisan di atas untuk menyatakan bahwa orang yang melakukan riya di dalam ibadahnya berarti dia telah terjatuh di dalam kekafiran atau keluar dari keislamannya. Akan tetapi yang ingin kami sampaikan di sini adalah bahwasanya riya merupakan sifat dari orang kafir dan munafik yang harus dihindari dalam segala amalan ibadah kita agar tidak menjadi sia-sia di sisi Allah.

وبالله التوفيق

Jumlah tampilan:



Anda memiliki tugas menerjemahkan artikel berbahasa Arab ke dalam bahasa Indonesia dan tidak memiliki waktu untuk mengerjakannya? Kunjungi TransRisalah : Jasa Pengetikan dan Terjemah Bahasa Arab-Indonesia !